Monday, July 18, 2016

RAYA PUASA TAHUN INI 2016

Kebiasaannya pada hari raya yang lepas-lepas, kami sekeluarga bergambar di rumah sahaja. Berbeza pada tahun ini, sesi bergambar diadakan lokasi berbeza iaitu di pantai.

Tahun ni tak cukup korum kerana Asyraf (anak No. 2) tak dapat cuti dan terpaksa bekerja.
 Pulau Nami Malaysia, itulah nama jolokan bagi sebuah pantai indah yang terdapat di Pantai Senok yang terletak di Tawang, Bachok Kelantan. Ia dianggap sebagai Pulau Nami Malaysia kerana ramai pengunjung yang memuat naik gambar keindahan deretan pokok rhu yang tidak ubah seperti di Pulau Nami, Korea Selatan. Aku tak pernah le sampai ke Korea selatan ni.Tapi itulah gambaran tentang keindahan Pantai Senok ini dan inilah lokasi bergambar kami dan keluarga kali ini.

Bersama-sama bonda, isteri dan adik-adik.


Keluarga besar Ku, tahun ni ramai yang tak dapat pulang beraya di kampung. Hanya ini saja......

Sedikit cerita tentang Pulau Nami Malaysia ni, sebenarnya pokok-pokok rhu di Pantai Senok ini ditanam oleh Jabatan Perhutanan Negeri Kelantan dan agensi kerajaan dalam usaha untuk mengalakkan penjagaan alam sekitar sejak lebih lima tahun dahulu. Kini pokok-pokok rhu tersebut mula membesar menjadi semakin matang, sekali gus mengindahkan kawasan Pantai Senok hingga menjadi sebahagian tarikan pelancong di Kelantan. Tapi inilah pertama kali aku menjejak kaki ke pantai ini.





Namun, di sebalik keindahan Pantai Senok tersebut, malangnya jumlah sampah sarap juga semakin meningkat. Sikap pengunjung yang tidak mementingkan kebersihan Pantai ini amatlah dikesali. 

Aku difahamkan, pihak Majlis Daerah Bachok (MDB) telah menyediakan tong sampah yang mencukupi di kawasan Pantai Senok selain menyediakan jadual kutipan sampah secara berkala. Tidak hanya pihak MDB, malah pertubuhan kebajikan Perantau Bachok juga turut membekalkan tong-tong sampah untuk kemudahan pengunjung di pantai ini. Tapi semasa aku sampai di pantai ini, tong sampah entah ke mana. Hanya yang tinggal papan tanda supaya membuang (tohok) sampah dalam tong sampah sahaja yang tinggal.

Semoga pada masa akan datang, para pengunjung akan lebih memahami erti bersih dan makna kotor. Aku berharap pada raya tahun hadapan, dapat sekali lagi aku bergambar bersama keluarga di Pulau Nami Malaysia ini dalam suasana yang bersih dan segar dan Pulau Nami Malaysia akan terus menjadi lokasi bergambar sama ada untuk sesi fotografi bagi pasangan pengantin atau pun untuk koleksi kenangan.

Tuesday, October 20, 2015

RAYA KORBAN TAHUN INI 2015

Raya korban tahun ni agak meriah sikit kerana kami korban 2 ekor lembu. 1 ekor di rumah mek dan seekor lagi di rumah mertua. Di rumah mek, majlis korban ini dibuat pada pagi hari raya pertama. Kami pakat-pakat lapah adik-beradik je lembu seekor ni. Walaupun masing-masing tak pandai dan sama-sama tiada pengalaman, tapi proses melapah dan siang lembu ni akhirnya dapat diselesaikan dengan jayanya. Alhamdulillah.


 






Pada hari keduanya kami adakan sedikit kenduri kesyukuran di mana menu pada hari ini kami buat gotong-royong memasak sesama adik beradik.Ramai jugak tetamu yang hadir pada majlis ini.



Dalam masa yang sama di rumah mertua pula, kami korban seekor lagi lembu. Tapi kerja-kerja melapah dan memotong lembu kami upah je kerana di rumah mertua ni kakitangan tak ramai, jadi terpaksa swasta je kerja-kerja melapah ni. Jadi kami terima yang dah siap je. Tinggal lagi kerja menyiang daging je kami buat sendiri.  Di rumah mak mertua ni kami buat kenduri pada hari raya ketiga. Ramai jugaklah tetamu yang datang. Maklumlah hari raya.









Tuesday, July 28, 2015

RAYA TAHUN INI 2015

Sebagaimana tahun-tahun sudah, raya pada tahun ini disambut di kampung halaman kami Bachok Kelantan. Kami  bertolak pulang pada 14.7.2015 menaiki RORO jam 9.00 pagi. Disebabkan terlalu xcited nak balik kampung, selepas sahur tu kami semua dah tak tidur. Bersiap dan kemas barang dan isi ke dalam kereta. Sebahagiannya dari semalam dah diisi. Penuh jugak barang dalam bonet kereta. Hari tu hujan agak lebat. Walaupun masa berlepas jam 9.00 pagi, tapi bot bergerak agak lewat iaitu lebih kurang jam 9.40 pagi dek hujan yang agak lebat. Yang membimbangkan kami ialah Asyraf pulak yang demam, agak teruk jugak demamnya.

Kami tiba di Kuala Perlis hampir jam 12.00 tengahari. Kami terus ke sekolah Amirul untuk mengambilnya di sana dan seterusnya meneruskan perjalanan. Disebabkan keadaan demam Asyraf agak serius, kami cari klinik swasta dulu di bandar Kangar. Masa tu jam 1 tengahari, klinik semua tutup untuk rehat. Nak tunggu lama lagi, jadi kami teruskan perjalanan takut-takut terjumpa klinik dalam pejalanan kami. Tiada juga, jadi aku terpaksa pergi ke Bandar Darul Aman Jitra untuk cari klinik. Alhamdulillah terjumpa klinik 1 Malaysia. Pergilah buat rawatan kat situ dulu.Mujurlah pesakit tak ramai.

Kami teruskan perjalanan dan berhenti beli juadah berbuka di sebuah pasar ramadan di Grik. Petang tu kami berbuka di Puncak Titiwangsa. Agak ramai jugak perantau yang berhenti buka puasa dan sembahyang di sana. Sampai kereta pun susah nak parking. Selesai berbuka, ke tandas dan sembahyang, kami teruskan lagi perjalanan. Buka puasa hari ni dengan kueh dan air saja. Mungkin dah kenyang, tak de sorang pun minta nak makan malam. Kami hanya berhenti makan malam di Tanggok, Bachok. Sampai dirumah ku hampir jam 12.00 tengah malam. (Takde gambar nak upload- tak terlintas nak shot gambar pulak)

15.7.2015 Asyraf masih lagi demam jadi bawa dia ke klinik Kesihatan Bachok untuk rawatan. Kena ambik darah gak le nak check takut denggi. Alhamdulillah doktor kata hanya demam biasa je. 

Petang tu kami berbuka puasa di rumah mek. Juadah berbuka puasa hari tu nasi kerabu. Berselera betul dapat makan masakan bonda. 





Walaupun tak semua adik beradik pulang beraya kat kampung, tetapi kemeriahan tetap dirasa.Ini cerita hari raya pertama dirumah mek.





Pada Raya kedua, aku buat kenduri sikit di rumah mertua ku. Menu hari tu kurma kambing, kerutub ayam kampung, kerutub serati, gulai daging dan acar timun. Ramai sungguh tetamu yang datang pada majlis tersebut.













Pada sebelah malam keesokannya, kami buat BBQ, bakar-bakar sikit sebelum pulang. 




Keesokan pagi iaitu pagi hari raya ke 5 kami sekeluarga berangkat balik ke Langkawi. Disebabkan tak mahu terperangkap dalam jam sebagaimana tahun-tahun lepas, kami bertolak awal pagi iaitu lebih kurang jam 5 pagi.Cadangan awal nak bertolak jam 3 pagi, tapi disebabkan terlalu mengantuk sampai tak terjaga, terpaksalah bertolak jam 5 pagi. Hari tu sempatlah kami hantar Amirul ke asrama dan Asyraf naik bas di Kuala Perlis untuk pulang ke Kuala Lumpur. Terpaksalah bermalam di hotel kat Kuala Perlis. Keesokannya jam 2 petang, kami menaiki RORO untuk pulang ke Langkawi.



Monday, July 27, 2015

AMIRUL MASUK SBP

Sebenarnya cerita yang nak aku kongsikan ni bukanlah cerita baru. Tetapi memandangkan inilah masa yang aku ada untuk aku coretkan cerita ini, maka aku gagahkan juga. 

Anak ketiga kami, Mohamad Amirul Hafizi telah ditawarkan untuk menyambung pembelajaran di Sekolah Berasrama Penuh (SBP), setelah mendapat keputusan cemerlang dalam peperiksaan PT3 tahun lepas. Beliau telah ditawarkan belajar di Sekolah Menengah Sains Tuanku Syed Putra Kangar Perlis. Alhamdulillah. Beliau dikehendaki lapor diri untuk mendaftar pada 25.2.2015.Persiapan awal telahpun kami buat, walaupun pada awalnya Amirul agak keberatan untuk meninggalkan keluarga dan sekolah lama serta rakan-rakannya.

Pada 17.2.2015 aku, Amirul dan abangnya Asyraf yang kebetulan sedang cuti semester, telah bertolak ke Kuala Berang terlebih dahulu kerana aku ada urusan untuk memeriksa dan membaiki rumah sewa ku di Kuala Berang kerana ada penyewa hendak menyewa rumah tersebut. Kami bertolak menaiki Langkawi Auto Ekspress dari Langkawi.



Kami sampai di Kuala Berang dah agak lewat malam, dah memang kebiasaan begitu. Sayu juga bila tengok rumah telah dikelilingi semak samun kerana dah lebih 2 bulan tidak berpenghuni. 



Keesokan paginya bermulalah tugas kami 3 beranak membuat operasi kebersihan dan membaiki kerosakan. banyak juga lah ye. Tengoklah perbezaannya.







Daripada potong rumput, tebas pokok, tukar pintu yang rosak, baiki paip tersumbat, tukar kipas ceiling, tandas tersumbat, cuci tangki air dan sebagainya. Semua buat sendiri. Mujurlah ada 2 orang hero ku yang membantu. Kesemuanya ambil masa 6 hari, penat tidaklah terkata. Kebetulan masa tu cuti tahun baru cina. Dapatlah cuti lama sikit.

24.2.2015 kami bertolak awal pagi dari Kuala Berang ke Kuala Perlis. Kami Check in di Hotel Brasmana Kuala Perlis, sementara menunggu isteri dan 2 anakku tiba dari Langkawi. 




Aktiviti sebelah malamnya bila semua dah berkumpul (cukup korum), apa lagi makan-makan la. Lokasi kami untuk makan-makan malam ini ialah di medan ikan bakar Kuala Perlis berhadapan dengan hotel penginapan kami. Pilih jangan tak pilih, memang fresh..... hargapun fresh jugak.





Pada 25.2.2015, tibalah masa yang dinantikan oleh Amirul dan kami semua, pendaftaran di SBP. Kami awal-awal pagi dah bertolak ke sana.










Selesai saja s esipendaftaran dan shopping keperluan yang masih kurang, kami pulang semula ke tempat penginapan dan keesokannya kami berangkat pulang ke Langkawi dengan menaiki Langkawi Auto Ekspress. Satu perjalanan yang agak panjang tetapi menyeronokkan.